Social Distnacing
Social Distnacing

Penulis bukanlah sorang pakar namun hanya mengamati kodisi dan informasi dengan rasa dan akal sehat. Mencermati kondisi dan Langkah yang diambil oleh pengambil kebijakan di negri ini dan para ulama’ (khusus nya MUI) terkait pencegahan covid-19 yang terkadang membingungkan.

Sebagai contoh masalah pulang kampung, sebelum adanya wabah covid-19 ini mudik identik dengan pulang kampung, namun sejak ada nya wabah ini, entah karena salah berbicara atau lupa, tiba tiba saja mudik dan pulang kampung memiliki makna yang berbeda. Kemudian  mudik yang sebelumnya dilarang oleh pemerintah tidak lama kemudian berubah menjadi diperbolehkan dan lucunya diumumkan oleh mentri kemaritiman yang entah apa hubungannya ya?

Contoh lain dari ketidak warasan pemerintah akibat Covid-19 adalah PSBB kendaraan pribadi, jika suami istri dan anak anak dirumah, biasa duduk berdekatan, tidur bersebelahan, lalu mengapa dilarang untuk berboncengan motor, atau jika didalam mobil, harus duduk dibelakang, apa perbedaannya dengan duduk didepan (samoing supir)?  Ini jelas peraturan yang menggelikan dan tidak waras dan apakah benar ada hubungannya dengan penyebaran covid-19?

Selain itu Covid-19 mengajarkan untuk berburuk sangka kepada semua, seolah oleh semua manusia adalah oknum penyebar virus.

Tidaklah mengherankan sebenarnya ketidakwarasan dan simpang siur mengenai Covid 19 ini, disengaja atau tidak, sekaliber WHO pun pada awal  Covid-19   memberikan informasi yang tidak benar dan tidak konsisten.

Perlu dicatat bahwa WHO sejak hari pertama telah gagal mencegah penyebaran global Covid-19 yang berasal dari Cina ditambah mereka adalah entitas yang sama yang menganjurkan tidak ada penutupan perbatasan, karantina dan tidak ada penghentian perjalanan dan masih banyak informasi salah lainnya yang telah menghasilkan kesulitan kepada dunia namun demikian belum ada yang memulai tindakan terhadap individu dan organisasi ini. Sementara itu  CDC AS adalah organisasi yang tidak berpengharapan yang mengacaukan kriteria diagnosis dan juga pada pengadaan alat uji yang memadai yang telah mengakibatkan kekacauan yang terjadi di Amerika, namun tidak ada satu pun dari entitas tsb yang telah melakukan hal yang benar untuk mundur karena ketidakmampuan mereka.

Di era tahun 90an, Ahmad Thomson, seorang muallaf asal inggris, penulis buku best seller yang dalam bahasa Indonesia berjudul system dajjal. Menyinggung bahwa WHO organisasi di PBB ini adalah bagian dari system dajjal. Sistem dajjal yang mencakup hampir seluruh aspek kehidupan ini sengaja dibangun oleh kaki tangan dajjal demi menyambut kemunculan Dajjal.

Melihat kenyataan yang demikan, apakah layak bagi para ulama’ dan khususnya MUI mengeluarkan fatwa berdasarakan informasi dari pemerintah yang pada entitas tertentu adalah perpanjangan dari organisasi organisasi tsb? Tidakkah seharusnya MUI memiliki team ahli sendiri yang tidak terpengaruh dengan politik kepentingan yang ada dibelakang sebuah peristiwa. 

Sudah menjadi rahasia umum, bahwa cara-cara yang digunakan oleh para antek dajjal agar sebuah kebohongan terlihat benar, mereka mengemasnya dengan menambahkan informasi yang benar. Demikian pula halnya dengan covid-19, contoh kecil yang perlu diteliti lebih lanjut adalah info dari WHO mengenai cara pencegahan covid-19, beberapa hal yang memang benar seperti karantina wilayah, mencuci tangan, menjaga kebersihan ini adalah hal yang standard dan sudah 14 abad yang lalu Rasullah SAW menganjurkannya dan memang sudah seharusnya diterapkan. Namun demikian beberapa point yang lain layak untuk dipertanyakan,  misalnya: social & physical distancing, menjaga jarak 1-3 meter, tidak bersalaman, ini adalah hal hal yang sebenarnya tidak masuk akal sehat. Apakah benar perlakuan semacam ini harus dilakukan demi mencegah virus covid ? seberapa efektifkah?

Jika jaga jarak 1-2 meter akan diterapkan pada ibadah Sholat berjamaah tentunya akan mejadi sangat janggal karena bertentangan dengan perintah untuk selalu merapatkan shaf sebagai syarat sempurnanya sholat berjamaah. Sudah sepatutnya ummat Islam curiga dan waspada dengan semua rekomendasi dari WHO dan wajib untuk diteliti dan di periksa kebenarannya. Penting bagi ulama’ dan MUI khusus nya mengkaji kebenaran dan efektifitas informasi ini, sebab tidak sedikit ilmuwan yang jujur di mancanegara yang meragukan bahkan mengatakan tidak relevan dan tidak sesuai dengan bukti ilmiah. 

Karena coronavirus SARS-Cov-2 masih efektif sampai pada kisaran hingga 27 kaki (8,2 meter), sebagaimana Dr. Bourouiba berpendapat dalam penelitiannya (link artikel dibawah). Jadi seharusnya jaga jaraknya 8 meter :-). 

Sudah saat nya, pada ulama’ memiliki team pakar dalam segala bidang, sehingga tidak mudah di ombang ambing kan oleh informasi palsu yang semakin banyak dan mudah dibuat di akhir zaman ini. Bukan kah Islam mencakup semua sendi kehidupan, sosial, ekonomi, politik, dll? Dan Rasullah SAW memerintahkan untuk memeriksa dahulu kebenaran semua berita & informasi dari organisasi kaf!r.

Berikut artikel kutipan dari https://www.thailandmedical.news dengan terjemahan g0ogle. Dan masih banyak kajian serupa dan layak untuk lebih dipercaya daripada informasi dari WHO!

Dr Bourouiba mengatakan kepada Thailand Medical News, "Ada urgensi dalam merevisi pedoman yang saat ini diberikan oleh WHO dan CDC tentang perlunya menjauhkan jarak sosial dan juga peralatan pelindung, terutama untuk pekerja perawatan kesehatan garis depan."

Penelitian Dr Bourouiba menyerukan langkah-langkah yang lebih baik untuk melindungi petugas kesehatan dan, berpotensi, lebih jauh dari orang yang terinfeksi yang batuk atau bersin. Dia mengatakan pedoman saat ini didasarkan pada "tetesan besar" sebagai metode penularan virus dan gagasan bahwa tetesan besar itu hanya dapat menempuh jarak tertentu.

Dalam studi penelitian, Bourouiba mengatakan kecepatan pernafasan puncak dapat mencapai 33 hingga 100 kaki per detik (36 km / jam dan 110 km / jam) dan "masker bedah dan N95 saat ini tidak diuji untuk karakteristik potensial dari emisi pernapasan ini."

Gagasan berbahaya yang disebarkan oleh banyak orang bahwa jarak sosial antara 1 hingga 3 meter berdasarkan bahwa tetesan "menabrak dinding virtual dan berhenti di sana dan setelah itu kita aman," tidak didasarkan pada bukti yang ditemukan dalam penelitiannya, kata Dr Bourouiba, dan juga tidak didasarkan pada "bukti yang kami miliki tentang transmisi COVID."

Bourouiba berargumen bahwa "awan gas" yang dapat membawa tetesan dari semua ukuran dikeluarkan ketika seseorang batuk, bersin, atau menghembuskan napas. Awan hanya diredakan sebagian dengan bersin atau batuk di siku Anda.

Dia menambahkan, "Dalam hal rezim cairan tentang bagaimana pernafasan dipancarkan, titik kunci yang telah kami tunjukkan adalah bahwa ada awan gas yang membawa tetesan dari segala jenis ukuran, bukan tetesan 'besar' versus 'kecil' atau ' 'versus' aerosol. '"

Profesor Dr Paul Pottinger, seorang ahli penyakit menular di Fakultas Kedokteran Universitas Washington, mengatakan masih ada pertanyaan mengenai jarak di mana virus ini efektif.

Dia berkata, "Bagi saya, pertanyaannya bukanlah seberapa jauh kuman dapat melakukan perjalanan, tetapi seberapa jauh mereka dapat melakukan perjalanan sebelum mereka tidak lagi menjadi ancaman. Semakin kecil partikel kuman, semakin rendah risiko bahwa mereka mungkin menginfeksi seseorang yang akan hirup mereka atau taruh di hidung atau mulut mereka. ”

Dia menambahkan, "Ancaman terbesar yang kita pikirkan dengan coronavirus sebenarnya adalah tetesan yang lebih besar. Tetesan air liur, ingus, ludah. ​​Tetesan yang hampir terlihat seperti hujan, jika Anda mau, ketika seseorang bersin. Tetesan itu cukup besar sehingga gravitasi masih bekerja. pada mereka. Biasanya, dalam waktu sekitar enam kaki meninggalkan tubuh seseorang, tetesan yang lebih besar, lebih menular akan jatuh ke tanah. Di situlah aturan enam kaki berasal. Tapi itu adalah tetesan yang lebih kecil dan kecil yang dapat didorong oleh udara dan angin yang menjadi perhatian "

Ketika ditanya tentang penelitian baru ini, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang putus asa merujuk pada ringkasan ilmiah baru-baru ini tentang metode penularan, yang merekomendasikan "tetesan dan hubungi tindakan pencegahan untuk orang-orang yang merawat pasien COVID-19." CDC tidak menanggapi permintaan komentar melalui email.

Namun WHO kemudian mengatakan dalam sebuah pernyataan, "WHO dengan hati-hati memantau bukti yang muncul tentang topik kritis ini dan akan memperbarui laporan ilmiah ini ketika lebih banyak informasi tersedia. WHO menyambut studi pemodelan, yang membantu untuk tujuan perencanaan. WHO bekerja dengan beberapa kelompok pemodelan untuk informasikan pekerjaan kami. "

Karena coronavirus SARS-Cov-2 efektif pada kisaran hingga 27 kaki (8,2 meter), sebagaimana Bourouiba berpendapat dalam penelitiannya, Dr Pottinger mengatakan dia percaya lebih banyak orang akan sakit dan lebih banyak yang dapat terpengaruh sebagai akibat dari informasi yang salah sebelumnya.

Dia menambahkan, "Dibutuhkan sejumlah partikel virus, kami menyebutnya 'virion,' atau virus individu, dibutuhkan sejumlah virus individu untuk benar-benar mendapatkan pijakan di dalam tubuh dan menyebabkan infeksi itu berlanjut."

Lebih lanjut dia menambahkan, "Sekarang, kita tidak tahu persis apa angka itu, tetapi mungkin lebih dari satu virus. Tapi kita tahu bahwa virus SARS-CoV-2 ini berjalan sangat efisien melalui udara."

Dr Bourouiba mengatakan dia ingin melihat rekomendasi yang dibuat berdasarkan ilmu pengetahuan saat ini bukan "kebijakan berdasarkan pasokan, misalnya, karena kita tidak memiliki cukup APD (alat pelindung diri)." Sudah diketahui bahwa APD sangat kurang di seluruh negeri dan petugas layanan kesehatan berusaha mati-matian untuk menemukan cara yang efektif untuk mengatasi kekurangan.

Dia menambahkan, "Meskipun masih ada banyak pertanyaan yang harus diatasi tentang berapa banyak virus pada jarak tertentu atau tidak, kami tidak memiliki jawaban satu atau lain cara saat ini. Oleh karena itu, prinsip kehati-hatian harus mendorong kebijakan untuk menyatakan bahwa kita harus memiliki respirator tingkat tinggi yang digunakan untuk petugas kesehatan. "

 

Dia menekankan, "Setelah diputuskan, itulah dorongan yang diperlukan untuk sekarang memobilisasi secara efektif jenis tingkat produksi tinggi yang luar biasa yang mungkin dicapai di negara besar seperti Amerika Serikat. Dorongan ini tidak terjadi."

 

 

Khilaafah 'ala Minhaaj an Nubuwwah Khaliifah nya adalah Khaliifat Allaah al Mahdiyy al Hasaniyy al 'Alawiyy al Faathimiyy al Haasyimiyy al Quraysyiyy al Kinaaniyy dari Arah Timur

Berdasarkan hadits-hadits shahiihah bahwa dunia penuh keadilan & kemakmuran setelah berdirinya kembali khilaafah 'ala minhaaj annubuwwah (kepemimpinan yang mengikuti metode2 kenabian), yang إن شاء الله akan ada lagi itu dimulai masanya ketika dibay'atnya khaliifah Allaah al imaam al mahdiyy,  karena berdasarkan hadits-hadits shahiihah tersebut dijelaskan bahwa sebelum al imaam al mahdiyy dibay'at, dunia dipenuhi kezhaliman dan kemungkaran. 

Maka khilaafah sebelum dibay'atnya khaliifah Allaah al mahdiyy penuh dengan kezhaliman dan kemungkaran yaitu khilaafah yang berbentuk/bersifat mulkan jabriyyatan (tirani/kerajaan yang memaksa), yaitu semua pemerintahan di negeri-negeri umat Islam sejak runtuhnya khilaafah 'utsmaniyyah tahun 1924 yang berbentuk/bersifat mulkan 'aadhdhan (tirani/kerajaan yang menggigit) sampai nanti dibay'atnya khaliifah Allaah al mahdiyy yang menandakan dimulainya fase khilaafah 'ala minhaaj annubuwwah (yang mengikuti metode-metode kenabian) إن شاء الله

Maka cari dan bay'atlah al imaam al 'aadil khaliifatAllaah al mahdiyy al hasaniyy al 'alawiyy al faathimiyy al haasyimiyy al quraysyiyy عليه الصلاة والسلام والبركة

Dalam riwayat athThabrani, Rasuul Allaah صلى الله عليه وسلم bersabda: 

 “Akan ada setelahku nanti para Khaliifah, setelah para Khaliifah itu akan ada para amiir, setelah para amiir itu akan ada para raja, kemudian setelah itu para raja yang otoriter, kemudian akan ada dari kalangan ahli baitku yang akan memenuhi bumi ini dengan keadilan sebagaimana penuhnya penyimpangan” (HR. Al-Haitsami jilid 5\hal. 190 dalam Majma’ Az-Zawaid) .

 Telah bersabda Rasuul Allaah صلى الله عليه وسلم 

 

 “Sungguh, bumi ini akan dipenuhi oleh kezaliman. Dan apabila kezaliman itu telah penuh, maka Allaah akan mengutus seorang laki-laki yang berasal dari umatku, memasukkan namanya namaku dan nama bapaknya nama bapakku. Maka ia akan memenuhi bumi dengan keadilan dan kemakmuran, sebagaimana ia (bumi) telah dipenuhi sebelum itu oleh kezaliman. Di waktu itu langit tidak akan menahan setetes pun dari tetesan airnya, dan bumi pun tidak akan menahan sedikit pun dari tanaman-tanamannya. Maka ia akan hidup bersama kamu selama 7 tahun, atau 8 tahun, atau 9 tahun.” (HR. Thabrani)

Abu Daawud dan  at Tirmidziyy meriwayatkan dari 'abd Allaah ibn Mas'uud dari Rasuul Allaah صلى الله عليه وسلم , beliau bersabda:

 “jika sisa umur dari dunia kecuali satu hari, sungguh Allaah memanjangkan hari itu hingga Allaah mengutus seorang laki-laki yang berasal dariku (atau dari ahl baytku), memasukkan namanya namaku, dan nama bapaknya nama bapaku. Maka ia akan memenuhi bumi dengan keadilan dan kemakmuran, sebagaimana ia (bumi) telah dipenuhi sebelum itu oleh kezaliman dan kemungkaran.

(Saling berperang  di tempat simpanan harta kalian, antara tiga pihak, mereka semua anak Khalifah, kemudian tidak dikuasai oleh seorang pun dari mereka, kemudian muncul panji-panji hitam datang dari arah timur. Dan mereka memerangi kalian dengan peperangan yang belum pernah suatu kaum berperang seperti itu, dan kemudian beliau mengingatkan sesuatu yang tidak aku menghapalnya, lalu baginda bersabda: Jika kalian melihatnya - al-mahdiyy- maka berbay’ahlah kepadanya walaupun kalian merangkak di atas salju, karena dia adalah khaliifah Allaah al-mahdiyy) [Sunan Ibn Maajah: 2 | 1376 No 4084 dan al-Haakim dan berkata: ini hadiits shahiih sesuai syarat dua syaykh (al-Bukhaariy dan Muslim) dan adz-Dzahabiyy menerimanya.

Dan ibn Katsiir berkata: Sanad-sanad ini kuat dan shahiih. Dan berkata: yang dimaksud dengan tempat simpanan harta (kanz) tersebut pada kata ini adalah kanz al-Ka'bah. Dan juga berkata:  al-mahdiyy didukung oleh orang-orang dari penduduk Timur, menolongnya, dan mendirikan kekuasaannya, dan mengokohkan pilar-pilarnya, dan panji-panji mereka berwarna hitam juga, karena panji rasuul Allaah shalla Allaah 'alayhi wasallama berwarna hitam dan dinamakan al-'Uqaab.