Oleh : KH Hafidz Abdurrahman, MA

Ini adalah tamsil yang menarik. Tamsil ini dalam bahasa Arab, berbunyi:

أكلت يوم أكل الثور اﻷبيض

"Aku sebenarnya telah dimakan [singa itu], ketika banteng putih itu dimakan." 

Alkisah, ada tiga banteng; putih, merah dan hitam. Ketiga banteng ini berhadapan dengan seekor singa yang hendak memangsanya. Namun, karena ketiganya bersatu padu, singa itu pun tak bisa memangsa mereka, baik yang putih, merah maupun hitam. 

Singa pun tak kehilangan cara. Untuk memangsa ketiganya tidak bisa sekaligus, harus satu-satu. Caranya, dia harus pisahkan ketiganya, dengan bujuk rayu dan muslihat. Singa mulai menjadikan banteng putih sebagai target mangsa. Maka, ia datang kepada kedua banteng yang lain, merah dan hitam. Dia katakan kepada mereka, "Saya akan makan banteng putih, jadi kalau kalian tidak ingin aku mangsa, lebih baik kalian diam saja, tidak perlu membantunya. Kalian akan aku biarkan, dan aman." Kata singa. Kedua banteng itu pun setuju. Mereka diam saja, saat banteng putih dimangsa singa, tak ada kepedulian sedikit pun, karena yang dimangsa bukan mereka. 

Singa itu memangsa banteng putih dengan lahap, tanpa kesulitan berarti, sementara kedua banteng yang lainnya menyaksikan temannya dimangsa, tanpa sedikit pun empati. Mereka salah, dianggap singa itu tak akan memangsa mereka. Maka, setelah hari berganti, giliran mereka yang dimangsa. Tetapi, jika sekaligus, maka singa itu pun tak akan bisa menundukkan mereka. Caranya, sebagaimana cara yang dilakukan singa itu memangsa banteng putih. 

Singa datang kepada banteng hitam, "Saya akan mangsa benteng merah, kamu diam saja, tidak perlu membantunya. Kamu tidak akan aku mangsa, tenang saja, dan diam. Kamu aman." Singa itu pun memangsa banteng merah itu dengan lahapnya, tanpa perlawanan berarti, di depan mata banteng hitam. Banteng hitam itu pun hanya melihat dan menyaksikan temannya, banteng merah dimangsa singa, tanpa empati. Seolah itu tidak akan menimpa dirinya. Tapi, dia salah. 

Setelah hari berganti, banteng hitam itu tinggal sendiri. Saat tinggal sendiri, singa itu pun memangsanya dengan mudah, sebagaimana kedua temannya yang telah dimangsa singa itu terlebih dahulu. Saat banteng hitam itu menjelang ajalnya, dia mengatakan, "Aku sesungguhnya telah dimakan [singa itu], ketika banteng putih itu dimakan." Artinya, ketika mereka membiarkan seekor banteng putih dimangsa singa, dan tidak dilawan, akhirnya kekuatan banteng-banteng tadi berkurang, karena tinggal dua ekor, hingga seekor, saat itulah singa dengan mudah melakukan aksinya. 

Begitulah, tamsil yang indah, menggambarkan betapa persatuan umat Islam itu penting. Tak hanya penting, tetapi juga wajib. Cara kaum Kafir untuk menghancurkan kekuatan Islam adalah dengan mengadudomba kaum Muslim. Diciptakanlah, "Islam Radikal" vs "Islam Moderat", "Islam Arab" vs "Islam Nusantara". Semuanya ini tujuannya satu, menghancurkan kekuatan umat Islam, dan memangsa kaum Muslim. 

Bodohnya, ada orang Islam, organisasi Islam, bangga karena tidak dicap kaum Kafir sebagai "Islam Radikal", dan senang dengan cap, "Islam Moderat", padahal mereka akan dimakan juga, kelak setelah "Islam Radikal" dijadikan mangsa. Sebab, musuh kaum Kafir, seperti kata Samuel Huntington, bukanlah "Islam Radikal," atau "Islam Fundamentalis", tetapi Islam itu sendiri. Dikotomi itu hanya cara yang dilakukan "singa" Kafir untuk memangsa kaum Muslim, dan menghancurkan Islam. 

Maka, ketika kaum Kafir melakukan permusuhan bahkan pembubaran terhadap kelompok atau ormas Islam, sekarang diikuti dengan perang terhadap Perda Syariah, targetnya bukan hanya kelompok atau organisasi itu, tetapi menghancurkan Islam dan umatnya. 

Waspadalah!

Makkah, 

Selasa, 27 Nopember 2018

Gerakan Perlawanan 7 Kesatria / Pejuang ( PITUAN PITULUNG alias PITUNG ) Dari Tanah Betawi dalam melawan Penjajah Belanda Berdasarkan Kitab Al Fatawi. 

 

PITUNG / PITUAN PITULUNG adalah salah satu organisasi perlawanan rakyat Jakarta ( Jayakarta ) yang di bentuk pada tahun 1880 M oleh KH. Naipin atas saran dari Pejuang Jayakarta dan sesepuh adat tempo dulu. KH. Naipin adalah seorang yang alim dan juga dikenal sebagai salah satu ahli silat yang handal di kawasan Tenabang.

PITUNG didirikan setelah seluruh anggotanya melewati beberapa tes seperti : ujian jurus terakhir ilmu silat , ujian ilmu agama yang sudah mereka pelajari. Ujian ilmu tarekat Serta diakhiri dengan khataman Alqur'an yang diikuti oleh ke - 7 santri terbaik KH

Naipin . Setelah dinyatakan lulus maka ke - 7 nya dibaiat untuk selalu setia dalam jihad fi sabilillah , setia terhadap persahabatan , selalu menolong rakkyat , hormat dan patuh terhadap orang tua , ulama dan sesepuh adat.

Nama PITUNG yang berarti 7 Pendekar Penolong , mengambil Inspirasi Surat Al Fatehah yang terdiri dari 7 ayat . Oleh karena itu ke -7 pendekar ini selalu ditekankan untuk terus menghayati dan mengamalkan kandungan Surat Al Fatehah dalam setiap perjuangan mereka.

Diantara ke -7 pendekar itu maka kemudian dipilihlah yang paling terbaik untuk menjadi  pemimpin ( ketua ) , terpilihlah salah satu murid yang paling dicintai KH Naipin yaitu Ratu Bagus Muhammad Ali Nitikusuma yang asli kelahiran Slipi , beliau lahir di Rumah / Wisma Jipang peninggalan Aria jipang ( kini bangunan Rumah Jipang sudah musnah berganti dengan gedung Bali post . Sebenarnya pemilik asli dari Rumah Jipang adalah keturunan PITUNG namun dimasa itu beberapa kali di rampas paksa oleh Tuan Tanah etnis keturunan Cina lalu direbut kembali oleh mereka dan pada akhirnya tuan tanah Cina berhasil merampasnya kembali serta berakhir dengan berpindah tangan kepemilikan ke Bali post ).

KH Naipin memang sangat sayang pada sosok ini , karena sejak kecil Ratu Bagus Muhammad Ali Nitikusuma adalah seorang yatim dan beliau juga tahu bagaimana kisah terbunuhnya ayah Ratu Bagus Muhammad Ali Nitikusuma ditangan centeng2 tuan tanah Cina yang mendukung penjajah Belanda . sedang ibunya telah menikah lagi dengan salah seorang duda yang mempunyai anak yang berada di daerah kemanggisan. Kasih sayang Ulama sufi ini juga sangat wajar karena beliau adalah paman Ratu Bagus Muhammad Ali sendiri.

Ratu Bagus Muhammad Ali Nitikusuma adalah sosok yang alim dan soleh , pewaris silat KH Naipin dan silat2 warisan pejuang Jayakarta . Beliau dikenal sebagai sosok yang tegas dan pantang kompromi dengan Penjajah . Ayahnya Syahid dibunuh pengkhianat bangsa yang diantaranya tuan tanah cina dan centeng2 bayarannya. Harta benda dirampas , keluarga besarnya banyak diburu dan difitnah. Beliau yatim sejak umur 2 tahun. Dimata Penjajah Belanda , sosok Ratu Bagus Muhammad Ali lebih dikenal sebagai perampok  dari pada Pejuang .

Orang ke -2 yang juga tidak kalah hebatnya adalah Ratu Bagus Muhammad Roji'ih Nitikusuma alias Bang Ji'ih , Beliau kelahiran dari desa Cengkareng yang kini berada di Jakarta Barat . Dialah otak dibalik semua strategi perlawanan gerakan PITUNG . Dikenal licin dan sulit untuk ditangkap , namanya sering disebut sebagai Ji'ih . Sosoknya alim dan soleh serta dikenal sangat keras perlawanannya terhadap penjajah. Beliau  tidak seperti yang digambarkan dalam beberapa film yang suka ceroboh tanpa perhitungan . Beliau justru sangat cerdas dan penuh perhitungan.

PITUAN PITULUNG alias PITUNG ( 7 Mujahid / Pejuang / Pendekar Penolong ) dari Tanah Betawi terdiri dari :

1. Ratu Bagus Muhammad Ali Nitikusuma ( ketua ) asal Slipi. ( makamnya di Bandengan Utara , Kemanggisan dan Rawa Belong ).

2. Ratu Bagus Muhammad Roji'ih Nitikusuma  alias Ji'ih asal Cengkareng. ( Makamnya di Jl. Kemandoran 8 )

3. Ratu Bagus Abdul Qodir Nitikusuma , asal Kemanggisan.

4. Abdus Shomad , asal Kemanggisan. 

5. Saman , asal Ciledug. 

6. Rais , asal Tenabang. 

7. Jebul / ki Dulo / Abdulloh , asal Kramat Togo Rawa Belong . ( Makamnya di Depan Kantor Telkom cabang Rawa Belong - Jakbar )

Salah satu dari mereka yaitu Bang Jebul bahkan pernah membuat gempar para pendekar Persilatan , dimana pada sebuah acara pesta dia telah membuat Schout Van Hinne keok, padahal Hinne sebelumnya koar2 kalau dia jago beladiri segala aliran dari beberapa negara dan dia saat itu berani menantang semua yang hadir. Pada acara pesta yang diadakan oleh salah satu tuan tanah , kebetulan semua anggota Pitung datang tapi dengan cara menyamar sebagai orang biasa. PITUNG datang karena mendengar Hinne datang. Pitung ingin melihat seberapa besar sebenarnya pengaruh dia terhadap tuan tanah yang ada di Betawi. 

Tantangan opsir polisi yang sombong itu dilayani , Radin Muhammad Ali yang paling dituakan membisiki bang Jebul agar segera memberi pelajaran dan hanya beberapa gebrakan jurus " Sira Macan " Bang Jebul berhasil membuat babak belur Schout Van Hinne dalam adu tanding silat di Tangerang. Sehingga dari kejadian inilah Hinne menjadi sangat dendam dan marah , dia dan pasukan marsosenya saat itu mau ngamuk tapi keburu dicegah tuan rumah. Schout yang satu ini bahkan bertambah dendam begitu tahu bahwa yang mengalahkan dia ternyata 1 dari anggota Pitung. Hinne betul2 dendam terhadap semua anggota Pitung, karena merasa telah dipermalukan di depan khalayak ramai.

Schout Van Hinne sepertinya memang musuh besar PITUAN PITULUNG. Satu kali dia pernah kena batunya saat semua anggota Pitung menangkapnya di Jelambar, dia dan pasukan marsosenya dihajar habis2an . Pasukan marsosenya itu terkenal sadis dan kejam terhadap pribumi, tapi menghadapi Pitung mereka lari terbirit2. Pitung memang sangat keras terhadap Hinne dan marsosenya. Anggota Pitung kesal karena Hinne dan marsosenya ini sering memfitnah Pitung dan mengancam beberapa orang yang pro terhadap perjuangan Pitung. Tapi semua anggota Pitung masih memberi kesempatan Hinne hidup dengan catatan dia tidak menindas rakyat dan tidak memfitnah Pitung sebagai Gerombolan Perampok.

Seperti pada sebuah perjuangan pasti ada resiko , 2 anggota Pitung yaitu Jebul dan Saman pada tahun1896 M pernah tertangkap dan dipenjarakan di Glodok. Namun berhasil meloloskan diri bahkan berhasil membunuh beberapa marsose. Beberapa anggota Pitung juga harus mengalami mati Syahid. Bang Ji'ih tertembak  tahun 1899 M , jenazahnya masih bisa diselamatkan lalu posisi beliau diganti oleh Kong Syar'ie. Kemudian Ratu Bagus Muhammad Ali Nitikusuma Syahid ditembak bertubi2 oleh para marsose sampai akhirnya rubuh tahun 1903 M dan bahkan sampai detik2 kematiannya Beliau tidak menyerah dan terus bertakbir. Jasad beliau dimutilasi oleh para marsose yang menjadi antek2 pejajah yang rela menindas saudaranya sendiri . Jasad beliau yang tidak sempurna kemudian disholatkan oleh para alim ulama di kawasan Slipi dan sekitarnya untuk kemudian dimakamkan di daerah Bandengan. Para Ulama dan Sesepuh yang berada di daerah Jipang Pulorogo ( Slipi, Palmerah, Rawa Belong, Kemandoran dan sekitarnya ) sangat berduka dengan kematian salah satu pejuang terbaik mereka.

PITUNG adalah fakta sejarah , kisah mereka tercatat dalam kitab Al Fatawi . Kisah mereka adalah kisah perlawanan kaum muslimin yang tertindas oleh Penjajah dan antek2nya . Mereka adalah Mujahid Sejati yang membela Agama Islam dan rakyat Jakarta , mereka bukan perampok , mereka orang2 terpelajar dan juga mengerti ttg dunia politik yang diterapkan penjajah . Kisah mereka tentu tidak akan pernah sesuai dengan kisah yang berasal dari Penjajah , baik itu melalui koran mereka ataupun para sejarawan kolonialis yang memang bekerja untuk kepentingan Penjajah . 

Penjajah pada masa itu dengan politik Devide Et Emperanya bahkan berusaha untuk menciptakan Pitung2 palsu untuk memancing pitung2 asli keluar dari persembunyiannya. Bahkan saat Syahidnya Bang Muhammad Ali , salah satu pihak yang menjebaknya mengaku sebagai Pitung asli.

Para anggota Pitung adalah manusia biasa , mereka tidak mempunyai ilmu macam2 apalagi memakai jimat seperti yang disebarkan beritanya oleh Belanda kalau Pitung sakti mandraguna . Bahkan sampai hari ini pun ada orang yang percaya bahwa Pitung khususnya Bang Ratu Bagus Muhammad Ali Nitikusuma punya " Ilmu RAWA RONTEK " ini adalah pendapat dan tuduhan yang sangat keji Astaghfirulloh al 'azhiim . Karena ilmu Rawa Rontek adalah Ilmu Iblis , na'udzu billah min dzaliik.

Isu peluru emaspun dibuat2 dan disebarkan kepada masyarakat agar Bang Muhammad Ali dianggap sakti , namun ternyata Belanda bisa membunuhnya . Belanda menciptakan cerita fiktif seperti ini agar masyarakat semakin takut. Jasadnya sengaja dimutilasi ( 3 bagian yaitu pangkal paha kebawah , badan , tangan ) agar masyarakat kehilangan jejak sejarahnya dan juga tidak bisa lagi menziarahi makamnya. Namun sekalipun jasadnya terpencar , kisah kepahlawanan Pejuang tangguh ini tidak akan pernah hilang dari Tanah Jakarta ini.

Kematian 2 Orang dedengkot PITUNG tentu mengguncangkan perasaan keluarga besar mereka yang ada di wilayah Jipang Pulorogo. Sehingga akhirnya banyak mereka yang trauma dan menutup diri terhadap pihak luar ( terutama oknum2 pendatang yang telah setia menjadi antek2 Penjajah ).Mereka betul2 semakin terpukul karena kematian 2 Orang Mujahid itu telah melibatkan oknum2 bayaran pribumi yang disewa para tuan tanah Cina dan Penjajah .... lagi-lagi politik Devide Et Empera dimunculkan.

Pasca kematian 2 tokoh utama Pitung, Penjajah semakin gencar membuat berita dan kabar bohong tentang Pitung , digambarkan kalau Pitung itu identik dengan Ilmu2 yang aneh dan senang pakai jimat , padahal semua anggota Pitung hanya diajarkan ilmu beladiri dan juga ilmu2 agama seperti ilmu tafsir , ilmu fiqih , ilmu hadits, ilmu tasawuf , ilmu tauhid , ilmu alat dan juga pengetahuan ttg strategi2 perlawanan. Beliau2 ini melek terhadap dunia politik yang berkembang pada saat itu, sehingga karena lengkapnya pengetahuan mereka Penjajah menghabisi gerakan ini sampai keakar2 nya . Salah satu dengan cara menghancurkan sejarah asli PITUAN PITULUNG , dan tidak heran ada kabar bahwa Pitung katanya orang Cina, Pitung katanya dari daerah luar , padahal anggota Pitung pribumi asli Jakarta yang sudah menetap ratusan tahun.

Jakarta adalah Tanah Fathan Mubina , Tanah Yang Diperjuangkan oleh Para Mujahid Jayakarta yang Dipimpin Fatahillah utusan Kesultanan Demak .

PITUAN PITULUNG ...................1 untuk 7....7 untuk 1

7 Golok adalah jiwa kesatria mereka

Alloh Subhanahu Wa Ta'ala dasar hidup mereka

Rosululloh Shallallahu 'Alayhi Wassalam Panutan Suci mereka.

Yang Menarik adalah :

Para Pejuang Jayakarta tidak pernah kompromi terhadap penjajah , jadi tidak ada negeri Jayakarta pernah melakukan genjata senjata / perundingan dengan penjajah . 

Itulah Warisan Semangat para Syuhada , Mujahid Jayakarta dalam membebaskan Tanah Betawi Tanahnya Fathan Mubina dari Penjajah Portugis  ,VOC , Penjajah Hindia Belanda , Perancis dan Inggris . 

Wallahu 'Alam Bishshowab

Al Fatehah untuk KH Naipin , Asy Syahid Ratu Bagus Muhammad Ali Nitikusuma , Asy Syahid Ratu Bagus Muhammad Roji'ih Nitikusuma , Ratu Bagus Abdul Qodir Nitikusuma , Abdus Shomad , Saman , Rais ,  Jebul / ki Dulloh / Abdulloh , KH Ratu Bagus Ahmad Syar'i Mertakusuma Rohimulloh

Sumber dan Riwayat Penulis :

Disarikan dari kitab Al Fatawi yang ditulis ulang dari tulisan lama ke dalam bahasa arab melayu oleh KH Ratu Bagus Ahmad Syar'ie Mertakusuma alias Kumpi Syar'ie alias Babe Betawi atas perintah Guru Mansur Sawah Lio - Tenabang tahun 1910 M di Jakarta . Tulisan ini terakhir tahun 1860 M menggunakan huruf Wesi sedangkan tahun 1910 M menggunakan huruf arab melayu.

Ditulis oleh seorang Hafidz Qur'an , Alumnus Mekkah , Pejuang tangguh , Sejarawan , ahli politik , aktivis Islam , Pendekar Silat handal Beliau bernama Al Allamah Ratu Bagus Ahmad Syar'i Mertakusuma ( Kong Syar'ie ). Tokoh PITUAN PITULUNG alias PITUNG , dedengkot perlawanan ki Dalang , tokoh penting perlawanan petani Condet , tokoh yang paling keras menentang kegiatan sumpah pemuda yang masih mau bekerja sama dengan Penjajah . Beliau adalah penasehat dan ayah angkat sayyid  Muhammad Husni Thamrin Al Qadrie , beliau juga berhasil menjaga silsilah MH Thamrin yang telah diselewengkan oleh Belanda.

Nama Laqobnya :

1. Syah Ahmad Syar'ie = nama kecilnya .

2. Kong Syar'ie ( nama yang dikenal dalam Persilatan di Jayakarta dan salah satu pewaris sanad Persilatan ).

3. Babe Betawi : julukan masyarakat di Palembang sejak tahun 1924 s.d wafatnya tahun 1959.

4. Ratu Bagus : gelar keturunan yang diberikan Kesultanan Demak yang ada di Jayakarta dan dipakai sejak tahun 1540 M hingga sekarang.

5. Mufti keadatan Jayakarta : gelar adat yang diakui dibeberapa Kesultanan Nusantara.

6. Gusti Khalifah Bendahara ke-7 : Pemimpin adat ke -7 yang berdasarkan ajaran Rosululloh Shallallahu 'Alayhi Wassalam dan Khulafaurrosyidin.

7. PITUNG ( anggota Pitung terakhir yang menggantikan Bang Ji'ih dan menjadi komando perlawanan Pitung selanjutnya setelah gugurnya Asy Syahid Ratu Bagus Muhammad Ali Nitikusuma tahun 1903 M ).

8. Musorif Jayakarta : Pemegang estafet penulis sejarah Jayakarta sejak masa Sunda Kelapa s.d tahun 1945.

9. Mertakusuma : Gelar Fam Keluarga besarnya. 

KH Syah Ahmad Syari'e Mertakusuma 

(Ratu bagus diningrat) 

Gusti khalifah ke VII 

Lahir : Jayakarta kp jawa rawa sari 8 Rajab 1287 H

Wafat ; Palembang 13 Dzulhijah 1379 H / 19 juni 1959 M

Makam bukit sengkuning palembang

Leluhur beliau sanadnya sampai kepada Ki Juru Martani kerabat dari Aria Jipang .

Sumber : ~ Kitab Al Fatawi

~ Lembaga Pemangku Adat Jayakarta

 

 

عَنْ أَبِي سَعِيْدٍ سعْدُ بْنِ سِنَانِ الْخُدْرِي رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى الله عليه وسلَّمَ قَالَ : لاَ ضَرَرَ وَلاَ ضِرَارَ

 

Dari Abu Sa’id Sa’d bin Malik bin Sinan Al-Khudri ra, Rasulullah saw bersabda,

Tidak ada mudharat (dalam Islam) dan tidak boleh menimbulkan mudharat.”

KANDUNGAN HADITS

Hadits ini berisi dua hal penting:

1.    La dharar, ajaran Islam tidak mengandung hal-hal yang membawa mudharat. Bila seorang Muslim menemukan dharar (perkara yang membawa madharat) baginya, maka akan ada dalil lain yang menghilangkan dharar tersebut.

2.    Wa la dhirar, seorang Muslim tidak dibenarkan melakukan sesuatu, baik ucapan, perbuatan, atau sikap yang bisa menimbulkan dharar (mudharat ), bagi dirinya maupun orang lain.

 

1.    Dilarang menyakiti bukan karena alasan syar’i.

Sedangkan menyakiti orang lain dengan ketentuan syari’i, seperti menjatuhkan hukuman kepada orang yang berbuat dhalim atau melakukan kejahatan, maka hal itu diperbolehkan. Karena hukuman yang diberikan adalah ketentuan syariat, dan bahkan syariat menyatakan bahwa hukuman tersebut untuk menjaga kelangsungan hidup manusia.

“Dan dalam qishash itu ada [jaminan kelangsungan] hidup bagimu, hai ornag-orang yang berakal.” (Al-Baqarah: 179)

2.    Allah tidak memerintahkan hamba-Nya untuk melakukan sesuatu yang membawa mudlarat, atau untuk meninggalkan sesuatu yang membawa manfaat.

Semua yang diperintahkan Allah kepada manusia pada dasarnya untuk kebaikan di dunia dan akhirat mereka. sedangkan yang dilarang pada dasarnya perkara-perkara itu membawa kerusakan bagi dunia dan akhirat mereka.
“Katakanlah: ‘Rabbku menyuruh menjalankan keadilan.’” (al-A’raaf: 29)
“Katakanlah: ‘Rabbku hanya mengharamkan perbuatan keji, yang nampak maupun yang tersembunyi.’” (Al-A’raaf: 33)

“Katakanlah, siapakah yang mengharamkan perhiasan dari Allah yang telah dikeluarkan-Nya untuk hamba-hamba-Nya, dan [siapa pulakah yang mengharamkan] rizki yang baik?’ Katakanlah: ‘Semuanya itu [disediakan] bagi orang-orang yang beriman dalam kehidupan dunia, khusus [untuk mereka saja] di hari kiamat.” (al-A’raaf: 32) Yaitu kenikmatan dunia dapat dirasakan oleh orang-orang yang beriman dan orang-orang kafir. Sedangkan di akhirat, kenikmatan hanya bagi orang-orang beriman. Allah berfirman: “Katakanlah, ‘Tidaklah aku peroleh dalam wahyu yang diwahyukan kepadaku, sesuatu yang diharamkan bagi orang yang hendak memakannya, kecuali kalau makanan itu bangkai, darah yang mengalir atau daging bagi, karena sesungguhnya semua itu kotor, atau binatang disembelih atas nama selain Allah.” (al-An’am: 145)


3.    Meringankan beban.
Termasuk bentuk tidak adanya kemudlaratan dalam Islam adalah keringanan yang diberikan kepada orang yang merasa berat, atau mendapatkan kesulitan yang tidak wajar. Dan inilah karakter Islam; agama yang memberikan kemudahan.

 

“Dia sekali-sekali tidak menjadikan untuk kamu dalam agama suatu kesulitan.” (al-Hajj: 78)

“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya.” (al-Baqarah: 286)
Rasulullah saw. bersabda, “Saya diutus dengan agama tauhid yang sangat mudah.” (HR Ahmad)
Ibnu ‘Abbas RA. berkata, bahwa seseorang berkata kepada Rasulullah saw. “Agama apa yang paling disukai oleh Allah?” Beliau menjawab, “Agama tauhid yang membawa kemudahan.” (HR Ahmad dan Bukhari)
Berikut contoh keringanan yang disebabkan karena adanya satu kesulitan.

3.1.  Tayamum.
Tayamum dibolehkan bagi orang yang sakit ataupun bagi yang tidak mendapat air ketika hendak bersuci. (QS. Al-Maidah: 6)

3.2. Berbuka puasa sebelum waktunya.

Ini dibolehkan bagi musafir [orang yang sedang bepergian] dan seseorang yang sakit (QS. Al-Baqarah: 185)

3.3. Pelanggaran sewaktu ihram

Misalnya mencukur rambut sebelum waktunya, lantaran sakit. Allah berfirman: “Dan janganlah kamu mencukur kepalamu, sebelum korban sampai ke tempat penyembelihannya. Jika ada di         antaramu yang sakit atau ada gangguan di kepalanya [lalu ia bercukur], maka wajiblah atasnya berfidyah, yaitu: berpuasa atau bershadaqah atau berkorban.” (al-Baqarah: 196)

3.4. Penangguhan membayar hutang

Barangsiapa yang berhutang dan harus dibayar pada waktu tertentu, namun ia tidak bisa membayar, maka pemberi hutang wajib menunda waktu pembayaran hingga ia mampu membayar.

Firman Allah: “Dan jika [orang berhutang itu] dalam kesukarang, maka berilah tangguh sampai ia berkelapangan.” (al-Baqarah: 280)

3.5. Mencabut sumpah

Termasuk keringanan tersebut adalah dibolehkannya mencabut sumpah apabila seseorang telah bersumpah dengan sesuatu yang memberatkan.

Misalnya bersumpah untuk pergi haji dengan jalan kaki.

Anas ra. berkata, suatu ketika Rasulullah saw. melihat seorang laki-laki tua dipapah dua anaknya, lalu beliau bertanya, “Kenapa dia?” mereka menjawab: “Dia telah bernadzar untuk pergi haji dengan berjalan kaki.” Maka Rasulullah saw. bersabda, “Allah tidak perlu dengan sikap menyiksa diri sendiri.” Kemudian Rasulullah menyuruhnya untuk naik kendaraan.” (HR Bukhari dan Muslim)

 


4.    Bentuk-bentuk kemudlaratan
Dari segi niatnya, kemudlaratan terbagi menjadi dua:
4.1. Sengaja menginginkan kemudlaratan terhadap orang lain, bentuk seperti ini dilarang oleh Islam.

Termasuk di dalamnya adalah:
4.1.1.  MUDLARAT DALAM JUAL BELI
a. Bai’ Mudhthar (jual beli karena terpaksa)
Seseorang membutuhkan suatu barang, namun ia tidak memiliki uang untuk membelinya. Maka ia membelinya secara kridit dengan harga yang jauh lebih mahal. Maka jual beli seperti ini tidak diperbolehkan.

Isma’ili berkata, bahwa Rasulullah saw. bersabda, “Jika kamu memiliki kelebihan harta, maka berikanlah kepada saudaramu. Kalau tidak, janganlah menambah kebinasaan di atas kebinasaannya.” Artinya, dalam kondisi seperti ini, sebaiknya ia membantunya secara cuma-cuma, dan bukan malah menambah kesulitannya.
Abdullah bin Ma’qil berkata, “Jual beli karena terpaksa adalah riba.”
Harb berkata, “Ahmad membenci jual beli karena terpaksa.”

 

1.    Menjual secara kontan barang yang dibeli secara kridit, dengan harga lebih murah dari harga beli.
Misalnya: seseorang membutuhkan uang tunai, namun tidak ada yang memberikannya pinjaman kepadanya. Maka ia membeli barang secara kridit, dengan maksud untuk menjualnya kembali secara kontan dengan harga lebih murah dari harga beli, agar ia mendapatkan uang tunai dengan cepat.

2.    Kerugian yang sangat mencolok
Jika pembeli tidak mampu melakukan tawar-menawar, maka penjual tidak memanfaat kondisi ini dengan mengeruk keuntungan yang sangat besar. Jika transaksi sudah berlangsung, lalu setelah itu pembeli mengetahui bahwa ia telah dirugikan, maka menurut Imam Malik dan Ahmad, ia boleh membatalkan transaksi.

 

4.1.2.  MUDLARAT DALAM WASIAT

Ini bisa terjadi dalam bentuk:
4.1.2.1. Mewasiatkan sebagian harta peninggalannya kepada sebagian ahli waris.
Sehingga mereka mendapatkan bagian melebihi ketentuan yang telah ditetapkan oleh Allah swt. yang tentunya merugikan ahli waris yang lain. Islam melarang wasiat seperti ini, manakala ahli waris yang lain tidak rela.

Rasulullah saw. bersabda, “Sesungguhnya Allah telah memberikan bagian kepada mereka yang berhak. Karenanya tidak ada wasiat bagi ahli waris.”

4.1.2.2. Mewasiatkan sebagian harta peninggalannya kepada selain ahli waris supaya bagian ahli waris berkurang. Karenanya, Islam melarang wasiat sepeti ini manakala melebihi sepertiga harta peninggalan, kecuali atas seizin ahli waris. Rasulullah saw. bersabda, “Ya, sepertiga, dan sepertiga pun sudah banyak.” (Muttafaq ‘alaiHi)

Islam membolehkan sebatas sepertiga hartanya untuk menutupi peluang-peluang kebaikan yang belum ia lakukan pada masa hidupnya. Namun jika sepertiga harta yang diwasiatkan itu bertujuan memudlaratkan ahli warisnya, maka ia akan menanggung dosanya. Sebagaimana firman Allah, “Sesudah dipenuhi wasiat yang dibuat olehnya atau sesudah dibayar hutangnya dengan tidak memberi mudlarat [kepada ahli waris].” (an-Nisaa’: 12)

Dan bisa jadi, wasiat dengan niat yang tidak baik tersebut, akan menjadikan hilangnya pahala amal kebaikannya selama masih hidup.
Abu Hurairah ra. berkata, bahwa Rasulullah saw. bersabda, “Seorang laki-laki dan wanita melakukan ketaatan kepada Allah swt. selama 60 tahun. Kemudian menjelang tutup usia keduanya berwasiat yang menimbulkan mudlarat. Maka nerakalah tempat keduanya.” setelah itu, Abu Hurairah membaca firman Allah, “Sesudah dipenuhi wasiat…”(HR Turmudzi dan yang lain)

Ibnu ‘Abbas ra.berkata, “Berwasiat yang menimbulkan mudlarat adalah dosa besar.”
Jika ia mengakui adanya niat yang tidak baik tersebut, apakah wasiat tersebut dilaksanakan ataukah dibatalkan? Sebagian ulama berpendapat, bahwa wasiat tersebut tetap dilaksanakan. Sedangkan Imam Malik berpendapat, wasiat itu dibatalkan.

4.1.3. MUDLARAT DALAM RUJUK
Jika seorang suami menceraikan istrinya dan bermaksud kembali lagi sebelum masa iddah berakhir maka di dalam Islam dibolehkan, bahkan dianjurkan. Namun jika kembali atau rujuknya kepada istri yang telah ia ceraikan hanya untuk mempermainkan istri, maka hal itu jelas dilarang.

Firman Allah: “Apabila kamu mentalak isteri-isterimu, lalu mereka mendekati akhir iddahnya, Maka rujukilah mereka dengan cara yang ma’ruf, atau ceraikanlah mereka dengan cara yang ma’ruf (pula). janganlah kamu rujuki mereka untuk memberi kemudharatan, karena dengan demikian kamu Menganiaya mereka[145]. Barangsiapa berbuat demikian, Maka sungguh ia telah berbuat zalim terhadap dirinya sendiri.” (al-Baqarah: 231)

“Dan suami-suami berhak merujuknya dalam masa menanti itu jika mereka [para suami] itu menghendaki ishlah.” (al-Baqarah: 228)

Imam Malik berpendapat, jika ada suami yang rujuk dengan istrinya sebelum masa ‘iddah habis, kemudian menceraikannya kembali sebelum melakukan senggama, dengan maksud agar istri semakin sengsara dengan bertambahnya masa iddah. Maka istri tidak perlu menghitung iddah dari awal. Akan tetapi menyempurnakan hitungan hari iddah sebelumnya.

Imam Ahmad berpendapat, meski suami tidak bermaksud menyakiti istri, masa iddah tidak perlu diulang dari awal. Sedangkan kebanyakan ulama berpendapat, istri harus mengulangi perhitungan iddah dari awal, ada maksud menyakit istri atau tidak. Jika suami bermaksud menyakiti istri, maka ia menanggung dosanya.

4.1.4. MUDLARAT DALAM ILA’

Ila’ adalah sumpah seorang lelaki untuk tidak bersenggama dengan istrinya untuk jangka waktu tertentu atau untuk selama-lamanya. Jika kemudian ia menyetubuhi istrinya sebelum empat bulan, berarti ia mencabut sumpahnya dan harus membayar kafarat dari sumpahnya.

Jika setelah empat bulan masih tetap tidak mau besenggama dengan istrinya, maka harus segera dihentikan. Allah berfirman: “Kepada orang-orang yang meng-ila’ istrinya, diberi tangguh waktu empat bulan [lamanya]. Kemudian jika mereka kembali [kepada istrinya], maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Mahapenyayang. Dan jika mereka berazam [bertetap hati] untuk talak, maka sesungguhnya Allah Mahamendengar lagi Mahamengetahui.” (al-Baqarah: 226-227)

Mengenai cara penghentiannya, para ulama berbeda pendapat:

Jumhur ulama berpendapat, bahwa orang seperti ini dibawa ke pengadilan untuk diminta menghentikan ila’nya atau menceraikan istrinya. Jika ia tetap membangkang maka hakim memutuskan perceraiannya [cerai satu].

–       Sedangkan madzab Hanafi berpendapat, jika melebihi empat bulan, maka secara   otomatis telah jatuh talak tiga.
Senada dengan masalah ila’ adalah masalah-masalah berikut ini:
a. Jika seorang suami tidak menyetubuhi istrinya selama empat bulan dengan maksud memudlaratkan istrinya, meskipun tanpa bersumpah, maka ia dianggap telah melakukan ila’ [menurut pendapat Ahmad].

Menyetubuhi istri hukumnya wajib. Menurut madzab Hambali minimal sekali dalam empat bulan. Jika suami tidak melaksanakan tanpa satupun alasan dan istri minta untuk diceraikannya, maka sebagian ulama berpendapat: harus diceraikan.

Apakah dalam masalah ini perlu adanya maksud menyakiti atau tidak? Ada perbedaan pendapat dalam masalah ini. Imam Malik dan pengikutnya berpendapat, jika suami tidak melakukan senggama dengan istrinya, maka nikahnya dibatalkan. Namun mereka berbeda pendapat mengenai jangka waktunya.

b. Jika seseorang berpergian untuk jangka waktu yang lama, tanpa ada alibi yang tepat. Kemudian istri menyuruhnya untuk pulang, namun ia tidak mau, maka menurut Imam Malik dan Ahmad keduanya harus diceraikan oleh hakim.

 

4.1.5. KEMUDLARATAN DALAM MENYUSUI

“Para ibu hendaklah menyusukan anak-anaknya selama dua tahun penuh, Yaitu bagi yang ingin menyempurnakan penyusuan. dan kewajiban ayah memberi Makan dan pakaian kepada Para ibu dengan cara ma’ruf. seseorang tidak dibebani melainkan menurut kadar kesanggupannya. janganlah seorang ibu menderita kesengsaraan karena anaknya dan seorang ayah karena anaknya,” (al-Baqarah: 233)

Artinya, dalam menyusui jangan sampai terjadi hal-hal yang memudlaratkan, baik bagi ibu, bapak, maupun bagi anaknya. Ibunya berkewajiban menyusui anaknya. Jika istri dilarang oleh suaminya untuk menyusui anaknya agar si suami dapat menikmati kemolekan tubuh istrinya, maka hal ini diperbolehkan. Namun jika suami bermaksud menyengsarakan istri, maka harus dicegah. Sikap seperti ini tidak diperbolehkan dan berdosa.

Suami boleh melarang istrinya untuk menyusui si anak, manakala ada wanita lain yang mau menyusui anak tersebut. Namun jika tidak ada, atau ada tetapi si anak tidak mau menyusu kecuali dari tetek ibunya, maka pelarangan tersebut tidak diperbolehkan.

Jika sang ibu telah diceraikan atau ditinggal mati suaminya, lalu ia meminta untuk menyusui anaknya dengan imbalan upah yang wajar, maka ia lebih berhak untuk itu. Ayah dari si bayi atau ahli waris dari ayah harus memenuhi permintaannya. Namun jika sang ibu meminta upah yang sangat berlebihan, sementara ada wanita lain yang mau menyusui dengan upah yang wajar, maka permintaan sang ibu tidak harus dipenuhi. Jika tidak ada wanita lain yang mau menyusui, maka sang ibu terpaksa menyusui dengan upah yang wajar.


4.2. Niatnya baik dan benar, akan tetapi menimbulkan kemudlaratan bagi orang lain ( tidak sengaja)

Bisa terjadi dalam berbagai bentuk, di antaranya:

4.2.1    Menggunakan sesuatu milik sendiri, namun menimbulkan mudlarat bagi orang lain. Ini terjadi dalam dua bentuk:
Menggunakannya dalam bentuk yang tidak lazim, ini jelas tidak boleh. Misalnya seseorang mengobarkan api di tanahnya sendiri, pada musim kemarau dan banak angin sehingga membakar semua yang ada di sekelilingnya. Orang seperti ini dianggap telah melakukan pelanggaran, dan wajib mengganti milik tetangganya yang terbakar.

 

Menggunakannya secara lazim. Dalam masalah ini terdapat perbedaan pendapat di kalangan ulama. Diantaranya:
a. Menggali sumur di dekat sumur tetangganya, hingga air tetangganya habis. Menurut Imam Malik dan Ahmad, orang ini harus dicegah. Jika sumur itu telah digali, maka harus ditutup. Abu Qalabah ra. berkata, Rasulullah saw. bersabda: “Janganlah membuat kemudlaratan dalam menggali sumur. Yaitu seseorang menggali sumur di samping sumur tetangganya supaya air tetangganya habis.” (HR Abu Daud)
Ulama lain membolehkan penggalian sumur seperti ini.

 

Membuat jendela dan bangunan yang tinggi.

Membuat jendela atau meninggikan bangunan agar bisa melihat ruangan dalam rumah tetangganya. Atau tingginya bangunan menghalangi ventilasi dan pencahayaan rumah tetangga. Hal hal ini harus dicegah. Terutama jika maksud buruk itu jelas-jelas nyata.

 

Diriwayatkan bahwa Rasulullah saw. bersabda: “Tidak meninggikan bangunan hingga menghalangi ventilasi udara tetangga, kecuali atas izinnya.” (HR al-Khairaithi)
Pendapat ini dinyatakan oleh Imam Ahmad dan disepakati oleh sebagian ulama madzab Syafi’i.

Jika barang yang dimiliki memudlaratkan orang lain. Misalnya seseorang memiliki suatu benda yang mengeluarkan suatu bau yang tidak sedap sehingga mengganggu tetangganya ataupun orang lain, maka hal itu tidak dibolehkan. Sebagaimana pendapat Imam Malik dan Ahmad.

 

Mencegah hal-hal yang membahayakan dengan menerima ganti rugi.

Seseorang memiliki hak terhadap kepunyaan orang lain. Akan tetapi jika ia menggunakan hak tersebut, dapat memudlaratkan orang lain, maka ia harus merelakan haknya atau meminta ganti rugi senilai hak yang dimilikinya. Seperti memiliki satu kamar dalam rumah orang lain, kamar mandi yang dimiliki secara bersama, atau yang lain.

Samurah bin Jundub ra. menceritakan, bahwa ia memiliki satu pohon kurma di dalam kebun seorang Anshar. Laki-laki Anshar ini tinggal bersama istrinya. Setiap kali Samurah mengunjungi kurmanya, orang Anshar ini merasa terganggu. Maka ia meminta Samurah agar mau menjual kurma itu kepadanya atau menggantinya di tempat lain. Akan tetapi Samurah menolak. Kemudian lelaki Anshar itu mengadu kepada Rasulullah saw. Rasulullah saw. menyuruh Samurah untuk menjual, atau menerima ganti, atau memberikannya kepada laki-laki Anshar tersebut. Akan tetapi Samurah tetap tidak mau. Maka beliau berkata kepada Samurah, “Kamu telah menimbulkan mudlarat bagi orang lain.” Dan berkata kepada laki-laki Anshar, “Potonglah kurma itu.” (HR Abu Dawud)

Melarang orang lain memanfaatkan hak miliknya, sehingga orang tersebut dirugikan.

Ini bisa terjadi dalam permasalahan berikut:

Melarang orang lain untuk menggunakan atau sekedar memanfaatkan barang miliknya. Jika pemanfaatan itu menimbulkan kerugian bagi orang yang mengambil manfaat, maka ia berhak melarangnya. Misalnya, seseorang yang memiliki dinding yang rapuh yang sudah tidak mampu menahan beban yang sudah ada. Maka ia berhak melarang tetangganya agar tidak meletakkan kayu atap rumah di atasnya.

Menahan air, rumput, garam dan api.
Bukhari dan Muslim meriwayatkan dari Abu Hurairah ra. bahwa Rasulullah saw. bersabda, “Janganlah kalian menahan kelebihan air, dengan maksud menahan rumput.” Maksudnya, ladang rumput yang tidak bisa dijangkau kecuali melewati sebuah mata air dan meminum dari air tersebut. Maka tidak mengizinkan orang lain memanfaatkan air tersebut berarti juga tidak mengizinkan orang lain memanfaatkan rumput tersebut.

Abu Dawud meriwayatkan, bahwa seorang lelaki berkata, “Ya Rasulullah, apa saja yang tidak boleh ditahan?” Beliau menjawab, “Air.” Ia bertanya, “Lalu apa?” Beliau menjawab, “Air.” Ia bertanya, “Lalu apa?” Beliau menjawab, “Garam.” Ia bertanya, “Lalu apa?” Beliau menjawab, “Lakukan kebaikan. Itu lebih baik bagimu.”

Abu Dawud juga meriwayatkan, bahwa Rasulullah saw. bersabda, “Orang-orang Muslim berserikat dalam tiga hal: rumput, air dan api.”
Berikut penjelasannya:

– Air.
Imam Abu Hanifah dan Imam Syafi’i berpendapat, “Tidak diperbolehkan melarang orang lain memanfaatkan kelebihan air, meskipun air itu berada di dalam tanahnya. Bukan berarti ia harus membagikannya secara Cuma-Cuma.”

Imam Ahmad berpendapat, “Harus dibagikan secara Cuma-Cuma untuk keperluan minum bagi sesama manusia, bagi binatang, dan untuk menyirami tanaman.”
Dari perkataannya, bisa dipahami bahwa diperbolehkan melarang pengambilan air manakala air tersebut dekat dengan ladang rumput, agar ladang rumput tersebut tetap hidup.

Imam Malik berpendapat, “Jika sungai atau mata air tersebut adalah hak miliknya, maka ia tidak harus membagikannya kecuali kepada orang yang benar-benar membutuhkan. Jika bukan hak miliknya, maka ia harus membagikannya.”

– Rumput
Imam Syafi’i berkata, “Jika ladang rumput itu hak miliknya, maka ia boleh menahan kelebihannya. Lain lagi jika ladang rumput itu tak bertuan.”
Imam Abu Hanifah dan Imam Ahmad berpendapat, “Tidak boleh menahannya. Bagaimanapun kondisinya.”

– Garam
Jika berada di ladang tak bertuan, dan tidak mengeluarkan modal dalam pembuatannya, maka tidak seorangpun boleh menahannya.

– Api
Tidak boleh menahan orang lain untuk mengambil sulutan api. Sebagaimana tidak boleh melarang orang lain agar tidak tersinari oleh cahayanya, mendapatkan kehangatannya dan memasak makanan dari kelebihan yang dia butuhkan. Adapun bahan bakar, jika merupakan hak milik, maka ia boleh menahannya. Walaupun sebaiknya tidak.


5. Seperempat Masalah Fiqih

As-Suyuthi menyebutkan dalam kitabnya al-Asybah wa an-Nazhair menyebutkan, bahwa yang menjadi dasar madzab Syafi’i adalah empat hal:

·        Kaidah: “Sesuatu yang yakin tidak bisa dikalahkan oleh yang ragu-ragu.”
Kaidah ini diambil dari hadits yang menyebutkan, bahwa seseorang merasakan ada sesuatu [seolah ia telah kentut] di dalam shalat, lalu ia mengadu kepada Rasulullah saw. Rasulullah saw. bersabda, “Jangan beranjak [dari shalat] hingga kamu mendengar suara atau mencium bau.” (HR Bukhari dan Muslim)
Karena keadaannya yang telah “bersuci” adalah sesuatu yang yakin, dan ini tidak bisa dikalahkan oleh keraguan yang datang belakangan.

·        Kaidah: “Kesulitan mendatangkan kemudahan.”
Kaidah ini berasal dari firman Allah: “Dia sekali-sekali tidak menjadikan untuk kamu dalam agama suatu kesempitan.” (al-Hajj: 78)
Juga bersumber dari sabda Nabi, “Aku diutus dengan agama tauhid yang membawa kemudahan.” (HR Ahmad)

·        Kaidah: “Kemudlaratan itu harus dihapuskan.”
Kaidah ini bersumber dari hadits Rasulullah saw., “Tidak boleh membuat kemudlaratan dan tidak boleh membalas kemudlaratan.”

·        Kaidah: “Tradisi itu bisa dijadikan hukum.”
Kaidah ini bersumber dari hadits perkataan Ibnu Mas’ud, “Apa-apa yang dilihat orang muslim baik, maka di sisi Allah adalah baik.”

Ada dua kaidah yang senada dengan kaidah ini:
Pertama: “Memilih yang lebih ringan keburukannya.”
Kedua: “Apabila dua mafsadat [sesuatu yang merusak] saling bertentangan, maka perhatikan mana yang lebih besar mudlaratnya.”

5.    Hadits ini juga menjelaskan, bahwa jika ada dua orang yang saling mencaci dan saling menuduh, maka tidak diberlakukan qishash kepada keduanya, tetapi dijatuhi hukuman yang sesuai dengan dosanya masing-masing. Lalu hakim memberikan haknya.  (dari berbagai sumber) - Allhu 'alam - 

 

 

S